Sunday, March 15, 2020

Ngeri Takut Dosa, Kok Lafal Azan Diganti Gara-gara Virus Corona?


humor - Belum lama ini beredar di media sosial video azan yang menggantikan lafal hayya ala shala ( ayo salat) menjadi shallu fi rihalikum (salatlah di perjalananmu). Bahkan ada video lain mengganti dengan kata as-shallatu fi buyutikum (salatlah di rumah-rumah kalian).

Video ini menggambarkan seorang muadzin sambil menangis melafalkan ajakan salat ini karena kondisi corona yang mencekam. Belum diketahui pasti kejadian suara azan ini di mana. Ada yang menyebut di Kuwait. Di video ini hanya menampilkan gambar masjid dari luar dengan dibarengi suara orang azan.

Meski belum dipastikan kebenaran video ini, adanya mengganti kalimat azan menjadi sesuatu yang baru. Tentu ini bikin mengagetkan apakah dibolehkan dalam hukum Islam. Apakah ini video main-main alias hoax atau kalau benar, apakah ini dibolehkan karena situasi negara sedang mencekam?

Sebelum membahas ini, mari kita lihat video azan yang pertama 45 detik:


Assyhadu anna muhammadarasulullah
assyhadu anna muhammadarasulullah
shallu fi rihalikum
shallu fi rihaliukm
allahu akbar (sambil menangis)
allahu akbar (sambil menangis)
la ilaha illallah (sambil menangis)

Sedangkan video kedua dengan durasi 45 detik juga:

Asshalaatu fi buyuutikum
Asshalaatu fi buyuutikum
Allahu akbar
Allahu akbar
La ilaha illallah

Itulah potongan lazal azan yang viral di media sosial. Lalu apa hukumnya? Tanpa mengurangi rasa prihatin atas kondisi dunia akibat virus corona covid 19, seharusnya tidak perlu mengganti lafal-lafal azan yang sudah ditentukan oleh Rasulullah.

Lafal-lafal azan adalah kalimat taabbudi. Kalimat ibadah yang sudah ditentukan dalam hadits. Ia tak boleh diubah. Azan ini artinya mengajak orang untuk salat, yang berarti tanda waktu salat telah tiba. 

Kalau untuk pemberitahuan karena kondisi virus corona, misalnya salat tidak perlu masjid karena takut penyebaran virus, bisa diumumkan sebelum atau setelah azan. Jadi azan jangan dicampuradukan gara-gara virus corona. Kalau diubah nanti ada yang bilang, wah azan kena virus corona dong.